Tag: Resorts Page 1 of 3

Blackstone’s bid for Crown Resorts is formally rejected

Crown Resorts has formally rejected a takeover offer from one of its potential suitors.

The Australian Financial Review reports that Blackstone’s takeover offer, valued at $8.3 billion, has been rejected, but The Star’s merger proposal remains in play.

The James Packer-backed casino operator told the ASX that the US private equity firm’s revised offer of $12.35 a share, up from the initial offer of $11.85, still “undervalued” the company and was “not in the best interests of shareholders”.

Stock in the company edged up 0.28 per cent $13.07 in mid-morning trade on Monday.

The rejection of the Blackstone offer came moments before public hearings commenced at Victoria’s royal commission into Crown’s suitability to hold a licence at its Melbourne casino on Monday morning.

The Victorian probe was sparked by the NSW Bergin inquiry, which found the company unfit to open its $2.2 billion Barangaroo casino because the company facilitated the laundering of hundreds of millions of dollars linked up with Asian triads via its high roller junket program.

The Crown board, led by executive chairman Helen Coonan, concluded Blackstone’s offer was inadequate after taking “considered feedback from shareholders” and advice from financial and legal advisers.

The board also said it believed Blackstone faced significant uncertainty as to the timing and outcome of the regulatory approval processes.

Crown said Blackstone’s revised proposal “as currently understood presented an unacceptable level of regulatory uncertainty for Crown shareholders.”

The decision comes days after Perpetual’s head of equities urged Crown to open its data room to kick off the formal sale process on Thursday.

Perpetual holds eight per cent of the company.

Crown Board cools off Blackstone takeover talks

Mr Packer, who has not made public comments on the takeover or merger proposals, holds 37 per cent of Crown’s stock.

But the “board unanimously concluded that the Revised Proposal undervalues Crown and is not in the best interests of Crown’s shareholders”, the company said.

“The board has had regard to discussions with Blackstone and various legal authorities. The board has considered feedback from shareholders.”

Blackstone’s timeline for gaining regulatory approval from the NSW gaming regulator also played into the board’s decision to reject the offer.

“Despite Blackstone’s modification of these conditions, the board believes there is significant uncertainty as to the timing and outcome of the regulatory approval processes.

“As a result, the conditions of the revised proposal as currently understood present an unacceptable level of regulatory uncertainty for Crown shareholders,” the company said.

Separately, Crown Resorts also told the market it was still assessing The Star merger proposal and “has requested Star to provide certain information to allow the Crown Board to better understand various preliminary matters.”

The company advised shareholders it did not need to take any action in relation to the merger proposal at this stage because “there is no certainty that the merger proposal will result in a transaction.”

In mid-April, investment company Oaktree proposed to takeover Crown, with details of an investment funding of nearly $3 billion to Crown in order to buy back “some or all” of the shares held by CPH.

Oaktree would “provide a funding commitment of up to A$3 billion to Crown via a structured instrument, with the proceeds to be used by Crown to buy back some or all of the Crown shares, which are held by CPH on a selective basis.”

CPH holds a share ownership in Crown of about 37 per cent, making Mr Packer the largest investor in the nation’s largest gaming group.

Mr Packer’s influence over the Crown board as majority shareholder has been scrutinised by a NSW probe into the casino that determined the company was not suitable to hold a gaming licence in the state because of evidence of mismanagement and money laundering.

Findings from the NSW Independent Liquor and Gaming Authority inquiry also found Mr Packer was not a suitable person to be associated with the casino.

The post Blackstone’s bid for Crown Resorts is formally rejected appeared first on Australia’s Best Online Casino 2020 – Play Online Casino Games.

Star bids to takeover Crown Resorts

Australia’s second largest casino operator has submitted a proposal to merge with the nation’s largest and most iconic casino operator, Crown Resorts.

The ABC reports that Star Entertainment Group has submitted a merger proposal to its main rival, Crown Resorts.

The non-binding proposal offers 2.68 The Star shares per Crown share, which The Star says values Crown shares above $14.

Crown shareholders would also be offered the alternative of $12.50 cash per share, up to a limit of 25 per cent of its shares.

The merger proposal trumps a bid by US private equity firm Blackstone, which was raised over the weekend from $11.85 to $12.35.

The new cash offer puts an $8.4 billion value on Crown.

Both offers are higher than the share price has been since mid-January 2020.

The price crashed last March as the pandemic took hold, and as hearings for the Bergin inquiry into Crown Resort’s fitness to hold a casino licence for its new Barangaroo casino on Sydney Harbour confirmed media reporting about links to criminal gangs and rampant money laundering.

Then, the share price slumped as low as just above $6.

It closed on Friday at $12.12.

The Star’s chairman, John O’Neill, said the merger would create a $12 billion casino and entertainment company listed on the ASX.

“A merger of The Star and Crown would result in significant scale and diversification and unlock an estimated $2 billion in net value from synergies,” he said in a statement to shareholders.

“With a portfolio of world-class properties across four states in Australia’s most attractive and populated catchment areas and tourism hubs, the combined group would be a compelling investment proposition and one of the largest and most attractive integrated resort operators in the Asia-Pacific region.”

Star’s takeover proposal for Crown trumps Blackstone offer

The Star is also pitching its offer as a way to potentially solve Crown’s regulatory woes, which continue to stop its new casino in Sydney harbourside Barangaroo district from commencing gaming operations, due to governance problems and money laundering risks.

Crown’s biggest shareholder, James Packer, is keen to exit the business, which may also assist the company in gaining NSW regulatory approvals.

However, Crown now also faces royal commissions investing its past practices and compliance with gaming and money laundering laws in Victoria and Western Australia.

The Star operates Sydney’s current casino in Pyrmont and also has casino operations in Queensland.

Crown’s board said it had not yet formed a view on the merger proposal or on Blackstone’s increased takeover offer, and advised that shareholders did not need to take any action at this stage.

In a busy start to the week for the company, Crown also announced that it had appointed current LendLEase chief executive Steve McCann as its new CEO and managing director.

Chair Helen Coonan has been doing double-duty as interim chief executive since February.

At that time, chief executive Ken Barton resigned as part of a clear-out of directors and executives in the wake of the New South Wales inquiry.

The Bergin Report had been scathing of the performance of many of Crown’s directors and senior managers.

Crown Resorts shares rose 8.83 per cent on Monday to $13.19 on the back of the news, with The Star’s shares rising 8.7 per cent to $4.25.

The post Star bids to takeover Crown Resorts appeared first on Australia’s Best Online Casino 2020 – Play Online Casino Games.

blackstone logo

Blackstone merevisi proposal pengambilalihan Crown Resorts

logo blackstoneSebuah grup ekuitas swasta yang tertarik untuk mengakuisisi Crown Resorts telah mengajukan tawaran baru untuk operator kasino yang diperangi.

The Australian Financial Review melaporkan bahwa Blackstone telah kembali ke Crown dengan proposal yang direvisi, menyusul penawaran indikatif saham senilai $ 11,85, yang dibuat enam minggu lalu.

Proposal baru, dikirim ke dewan Crown akhir pekan lalu, melihat Blackstone menjatuhkan beberapa persyaratan dan berkomitmen untuk siap mengakuisisi Crown pada kuartal ketiga tahun ini.

Kondisi turun termasuk kondisi keuangan, kata sumber.

Dipahami Blackstone mengatakan tawarannya bisa terbentuk sepenuhnya dan siap untuk diterapkan pada kuartal ketiga tahun ini, yang saat itu mengharapkan untuk menerima izin kejujuran dari negara bagian Australia, termasuk NSW dan Victoria.

Proposal yang direvisi, dikirim ke eksekutif Crown Helen Coonan dan bankirnya di UBS, tampaknya merupakan upaya lain oleh Blackstone untuk membuat perusahaan kasino terlibat dalam tawarannya dan berusaha meyakinkan baik Crown dan pemegang sahamnya tentang keahliannya di sektor permainan. .

Sejak Morgan Stanley-menasihati Blackstone mengajukan penawaran pada paruh kedua Maret, Crown tidak mengatakan apa-apa kecuali sedang mempertimbangkan proposal tersebut.

Diketahui bahwa Crown dan penasihatnya pernah enggan untuk terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan Blackstone.

Blackstone sejak itu memperbaiki ketentuan peraturan yang melekat pada penawarannya, secara efektif menawarkan untuk mengambil lebih banyak risiko peraturan yang terkait dengan Crown di beberapa yurisdiksi, dan sekarang telah mengajukan proposal yang direvisi.

Saham Crown terakhir diperdagangkan pada $ 12,12.

Juga, sejak Blackstone melontarkan tawarannya, raksasa investasi alternatif AS saingannya Oaktree Capital Management telah mengajukan proposal pendanaan yang akan membuat Crown membeli kembali saham pemegang saham utama James Packer di perusahaan tersebut.

Tawaran Oaktree untuk Crown

logo investasi oaktree

Pada pertengahan April, perusahaan investasi Oaktree mengusulkan untuk mengambil alih Crown, dengan rincian pendanaan investasi hampir $ 3 miliar kepada Crown untuk membeli kembali “sebagian atau semua” saham yang dipegang oleh CPH.

Oaktree akan “memberikan komitmen pendanaan hingga A $ 3 miliar kepada Crown melalui instrumen terstruktur, dengan hasil yang akan digunakan Crown untuk membeli kembali sebagian atau semua saham Crown, yang dipegang oleh CPH secara selektif.”

CPH memegang kepemilikan bersama di Crown sekitar 37 persen, menjadikan Mr. Packer investor terbesar di grup game terbesar di negara ini.

Pengaruh Mr. Packer atas dewan Crown sebagai pemegang saham mayoritas telah diteliti oleh penyelidikan NSW ke kasino yang menentukan bahwa perusahaan tersebut tidak cocok untuk memegang lisensi perjudian di negara bagian tersebut karena bukti salah urus dan pencucian uang.

Temuan dari penyelidikan NSW Independent Liquor and Gaming Authority juga menemukan bahwa Mr Packer bukanlah orang yang cocok untuk dikaitkan dengan kasino.

Komisaris Patricia Bergin SC mengatakan pengaruh Mr. Packer akan menghalangi kemampuan perusahaan untuk mendapatkan persetujuan untuk membuka lantai permainan kasino Barangaroo senilai $ 2,2 miliar di Sydney.

Crown mengatakan dewan belum membentuk pandangan tentang proposal Oaktree tetapi menilai kesepakatan potensial.

Pembelian kembali harus disetujui oleh pemegang saham Crown.

Saat Crown Resorts menerima tawaran pengambilalihan pertamanya dari firma ekuitas swasta Blackstone, dilaporkan bahwa setiap tawaran pengambilalihan menghadapi banyak rintangan, termasuk menegosiasikan harga jual yang adil.

Crown mengatakan dewannya belum membentuk pandangan tentang manfaat proposal Blackstone dan akan memulai proses untuk menilai itu.

Tawaran pengambilalihan yang diusulkan menghadapi banyak rintangan dan risiko regulasi, termasuk beberapa pertanyaan ke Crown oleh regulator berbasis negara bagian, class action yang membayangi, dan regulator keuangan AUSTRAC menyelidiki Crown atas potensi pelanggaran undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme Australia.

Crown Resorts

Crown Resorts didenda $ 1 juta oleh regulator perjudian Victoria

Resor Crown

Regulator perjudian Victoria telah memberikan denda $ 1 juta kepada Crown Resorts atas kegagalannya untuk memeriksa mitra wisata junket papan atas untuk kasus kriminal.

Sydney Morning Herald melaporkan bahwa Komisi Victoria untuk Perjudian dan Peraturan Minuman Keras mengatakan denda itu adalah jumlah maksimum yang dapat dikenakan pada operator kasino karena gagal memenuhi kewajiban peraturannya.

Transaksi Crown dengan junket, yang membawa sangat kaya, sebagian besar penjudi China ke kasino Melbourne dan Perth, telah membuat grup yang terdaftar di ASX dalam kekacauan.

Penyelidikan jangka panjang di New South Wales, yang menemukan pada bulan Februari bahwa Crown tidak layak memegang lisensi untuk kasino Sydney barunya, sementara komisi kerajaan yang sedang berlangsung untuk lisensi Crown di Melbourne dan Perth telah menambah tekanan pada operator kasino yang diperangi.

VCGLR mengatakan telah memutuskan bahwa Crown melanggar kewajiban regulasi dengan gagal memiliki “proses yang kuat untuk mempertimbangkan kejujuran entitas junket yang sedang berlangsung”.

“Komisi menilai keterlibatan Crown dengan individu tertentu yang merupakan operator junket, agen junket dan / atau pemain junket di kasino Melbourne,” katanya.

“Komisi menyimpulkan bahwa sehubungan dengan individu yang dianalisis, proses yang diterapkan oleh Crown tidak kuat, seperti yang disyaratkan dalam perjanjian regulasi.”

Crown juga gagal mengumpulkan informasi yang diperlukan tentang mitra junketnya untuk menilai kejujuran mereka dan gagal mendokumentasikan bagaimana ia membuat keputusan tentang junket mana yang akan dikerjakan.

Para pemain papan atas yang dibawa junket ke Australia bisa kehilangan hingga $ 15 juta per jam berjudi di ruang permainan VIP kasino.

Crown saat ini menghadapi penyelidikan penegakan hukum dari pengawas kejahatan keuangan AUSTRAC atas pelanggaran undang-undang pencucian uang, yang menurut perkiraan analis dapat merugikan kelompok tersebut sebanyak $ 100 juta dalam denda.

Regulator Victoria mengatakan pihaknya juga telah melarang Crown untuk bekerja dengan junket lagi sampai mereka puas dengan komisi yang telah meningkatkan prosedur uji tuntasnya.

Otoritas perjudian mengatakan memutuskan untuk tidak merilis alasan rinci untuk temuannya setelah Crown mengklaim bahwa penjahat mungkin menggunakan “informasi berharga” tentang kontrol internal dan prosedur untuk mencuci uang di kasino.

Pada September 2020, di tengah penyelidikan NSW, Crown memutuskan untuk menangguhkan semua aktivitas dengan mitra junketnya hingga 30 Juni 2021.

Keputusan itu dibuat sebagai bagian dari tinjauan kepatuhan dan proses tata kelola.

Dalam upaya putus asa untuk mendapatkan lisensi kasino di tengah pembukaan kasino Barangaroo baru senilai $ 2,2 miliar di New South Wales, Crown mengumumkan November lalu bahwa mereka akan secara permanen berhenti berurusan dengan operator junket.

Crown mengambil sikap melawan junket

Crown mengatakan pihaknya hanya akan memulai kembali berurusan dengan operator junket jika dilisensikan atau disetujui atau diberi sanksi oleh semua regulator game di negara bagian tempat perusahaan beroperasi.

Laporan media pada 2019 menuduh kasino Crown telah digunakan untuk pencucian uang dan bahwa operator tur junket Crown memiliki hubungan dengan kejahatan terorganisir.

Proyek Barangaroo senilai $ 2,2 miliar dari Crown pasti akan mengubah keadaan operasi perjudian Australia.

Kedatangan Crown berarti ada saingan dari Star Sydney, dengan bangunan tepi laut terbaru juga dirancang untuk membingkai pemandangan ikon Sydney Harbour yang berdiri di ketinggian 275 meter.

Crown Sydney terletak di distrik Barangaroo yang trendi dan dibuka pada Desember 2020.

Pembangunan ini dibangun untuk “mendefinisikan kembali kemewahan sebagai tempat perlindungan terbaru di kota” dan menjadi puncak desain modern, “kata Crown.

Crown Sydney memiliki hotel bintang 5 yang memiliki total 349 kamar tamu dan suite bersama dengan restoran dan bar andalannya, gerai ritel mewah, dan fasilitas kolam renang dan spa mewah.

Area permainan premium ditetapkan untuk memiliki sekitar 120 meja permainan ketika dibuka akhir tahun ini dan fasilitas permainan VIP juga akan tersedia di kasino khusus anggota Crown.

Taruhan antara $ 20 dan $ 30 akan menjadi minimum standar yang menurut pakar industri kasino setara dengan perjudian rekreasi umum.

Kompleks ini juga menawarkan apartemen kelas atas yang terletak di lantai atas gedung.

Bar non-permainan Crown Resorts di Sydney mendapatkan perpanjangan lisensi minuman keras

Menara barangaroo

Tempat baru Crown Resorts di Barangaroo telah diberikan perpanjangan enam bulan untuk lisensi minuman keras interimnya.

The Australian Financial Review melaporkan bahwa perpanjangan datang ketika menara Barangaroo senilai $ 2,2 miliar dan operator kasino setelah diperangi bekerja untuk merombak bisnis setelah penyelidikan Bergin.

Crown dianggap tidak cocok untuk membuka kasino, tetapi NSW Independent Liquor and Gambling Authority memperbarui tiga lisensi minuman keras sementara yang akan kedaluwarsa pada 31 Oktober 2021, untuk place non-bar sport dan dua restoran di lantai dasar, yang mencakup Nobu dan a’ Kuda betina.

Lisensi dikeluarkan Desember lalu, tepat sebelum laporan Bergin, yang menemukan raksasa kasino itu tidak layak untuk memegang lisensi kasino di negara bagian itu karena telah memfasilitasi pencucian uang, bermitra dengan kejahatan terorganisir untuk menjalankan junket, dan gagal melindungi 19 China- nya- berdasarkan staf dari penangkapan pada tahun 2016 karena mempromosikan perjalanan perjudian secara ilegal.

“Akhir tahun lalu, ILGA setuju untuk bekerja dengan Crown Resorts untuk memungkinkan pembukaan akomodasi, restoran, pub, dan place hiburan,” kata ketua ILGA Philip Crawford.

Tetapi posisi ILGA pada operasi permainan Crown Sydney tidak berubah.

Regulator masih mempertimbangkan dan menilai tanggapan Crown terhadap masalah yang timbul dari Laporan Bergin.

“Masalah-masalah ini sangat rinci dan kompleks dan Crown diharuskan melakukan perubahan signifikan untuk memenuhi otoritas bahwa pihaknya sedang dalam jalur untuk mendapatkan kembali kesesuaian untuk memegang lisensi permainan,” kata Mr. Crawford.

“Perlu waktu bagi Crown untuk menerapkan perubahan itu sepenuhnya dan otoritas memberikan pertimbangan yang tepat sebelum menentukan tindakan yang paling tepat.”

Nigel Morrison ditunjuk sebagai dewan direksi Crown Resorts

skycity entertainment 3 eksekutif baruMantan CEO SkyCity Entertainment Group Nigel Morrison telah ditunjuk sebagai dewan direksi Crown Resorts.

Interior Asian Gambling melaporkan pada bulan April bahwa pengangkatan Morrison adalah yang pertama sejak Laporan Bergin yang memberatkan dijatuhkan Februari lalu.

Menurut pengumuman, Mr Morrison telah menerima semua persetujuan peraturan yang diperlukan untuk bergabung dengan dewan direksi Crown sebagai direktur non-eksekutif, efektif segera, setelah pengangkatan pertama kali diumumkan Januari lalu.

Lebih banyak janji diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, setelah kepergian lima mantan direktur Crown, sebagai tanggapan atas rekomendasi yang terkandung dalam laporan Bergin dan temuan oleh Otoritas Minuman Keras dan Permainan Independen New South Wales bahwa Crown tidak cocok untuk memegang lisensi kasino negara. .

Guy Jalland, Michael Johnston, Andrew Demetriou, Harold Mitchell dan John Poynton, ditambah CEO Ken Barton dan Penasihat Umum Mary Manos semuanya telah mengundurkan diri sejak laporan itu dipublikasikan.

Mr Morrison dipandang sebagai penunjukan kunci untuk dewan Crown, yang telah dituduh di masa lalu tidak memiliki pengalaman operasi kasino yang nyata.

Dikenal sebagai kepala eksekutif SkyCity dari tahun 2008 hingga 2016, ia juga menjabat sebagai Group Chief Financial Officer dari Galaxy Entertainment Group di Makau, kepala eksekutif Federal Group, yang memiliki dan mengoperasikan kasino Wrest Point Tasmania, dan sebelumnya sebagai main operating officer di Crown Melbourne.

Ketua Independent Liquor and Gambling Authority Philip Crawford mengatakan dia menganggap penting bagi Crown untuk menambahkan lebih banyak pengalaman bermain match ke dewan direksi.

“Ini benar-benar ada di dua degree. Salah satunya adalah mengoperasikan kasino dan yang lainnya hanya sebagai perusahaan terdaftar dengan kewajiban di bawah Undang-Undang Korporasi, “katanya.

“Mereka melakukan sebagian besar kesalahan sehingga memperbaiki hal-hal itu sampai kepuasan kita sangat penting.

“Saya berharap untuk melihat orang-orang dengan tingkat pengalaman tertentu di kasino, ditambah banyak orang dengan pengalaman dewan, pemahaman yang baik tentang Undang-Undang Korporasi dan kewajiban mereka sebagai direktur.

“Saya pikir mereka membutuhkan orang-orang berpengetahuan luas dengan pengalaman khusus seputar masalah yang kami miliki dan dalam menjalankan bisnis yang berupa kasino.”

Blackstone meningkatkan tawaran pengambilalihan Crown Resorts

logo blackstone

Ekuitas swasta kelas berat Blackstone telah meningkatkan tawaran pengambilalihan Crown Resorts, menjamin akan mewarisi sakit kepala peraturan operator kasino yang diperangi jika kesepakatan dapat disepakati.

Tinjauan Keuangan melaporkan bahwa tawaran saham Blackstone sebesar $ 11,85 dapat dilakukan pada bulan Agustus, setelah membuat perubahan penting pada ketentuan peraturan yang dilampirkan pada penawaran indikatifnya.

Blackstone menulis kepada Crown untuk mengatakan bersedia mengambil risiko regulasi grup kasino.

Selama Blackstone dapat memperoleh persetujuan peraturan untuk memiliki 100 persen Crown dari tiga otoritas perjudian berbasis negara dan selama itu Crown tidak dicabut lisensinya, itu akan melanjutkan penawarannya.

Akibatnya, Blackstone mengatakan bahwa tidak masalah apa yang terjadi di Victoria atau Australia Barat, di mana komisi kerajaan sedang berlangsung, atau temuan apa yang dibuat terhadap Crown dalam bentuknya yang sekarang.

Kondisi peraturan penawarannya sekarang tentang apa yang terjadi di kampnya sendiri, bukan di kamp Crown.

Pesan yang mendasarinya adalah bahwa Blackstone yakin dapat melewati kejujuran dengan regulator, mengingat rekam jejaknya sebagai manajer aset secara worldwide.

Perusahaan tersebut memulai prosesnya di setiap negara bagian akhir tahun lalu dan menganggapnya bisa mendapatkan izin dalam beberapa bulan mendatang.

Prosesnya dipahami untuk fokus pada Blackstone dan pembuat kesepakatan yang telah berbaris untuk mengawasi investasi Crown yang diusulkan.

Crown mengatakan Blackstone diharapkan menerima persetujuan kejujuran untuk memperoleh 100 persen Crown di setiap negara bagian pada kuartal ketiga tahun ini.

Bermain-main Blackstone dirancang untuk menunjukkan kepada para pemegang saham Crown bahwa mereka serius membeli mereka karena ketidakpastian yang dapat menggantung Crown selama bertahun-tahun.

Ini juga terlihat seperti upaya untuk membuat dewan Crown terlibat dalam tawaran tersebut.

Blackstone, disarankan oleh Morgan Stanley dan Clayton Utz, melakukan penawaran indikatif saham sebesar $ 11,85 pada bulan Maret.

Crown menunjuk UBS dan Allens untuk meminta nasihat dan sedang menilai suggestion tersebut.

Penawaran tersebut juga dilakukan berdasarkan uji tuntas, persetujuan dewan mahkota, masuk ke dalam skema pengaturan dan elemen prosedural lainnya yang lazim dalam penawaran ekuitas swasta untuk perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Australia.

Saham Crown naik tiga sen menjadi $ 12,011 pada Selasa pagi di belakang berita.

Tawaran Blackstone untuk Crown menghadapi sejumlah rintangan

Logo resor mahkota

Saat Crown Resorts menerima tawaran pengambilalihan pertamanya dari firma ekuitas swasta Blackstone, ABC melaporkan pada awal April bahwa setiap tawaran pengambilalihan menghadapi banyak rintangan, termasuk menegosiasikan harga jual yang adil.

Crown mengatakan dewannya belum membentuk pandangan tentang manfaat suggestion Blackstone dan akan memulai proses untuk menilai itu.

Tawaran pengambilalihan yang diusulkan menghadapi banyak rintangan dan risiko regulasi, termasuk beberapa pertanyaan ke Crown oleh regulator berbasis negara bagian, course actions pelanggaran membayangi, dan regulator keuangan AUSTRAC menyelidiki Crown atas potensi pelanggaran undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme Australia.

Blackstone, yang mengelola A $ 800 miliar aset secara worldwide, sudah memiliki sekitar 10 persen Crown.

Perusahaan ekuitas swasta telah beroperasi di Australia selama 11 tahun dan telah menginvestasikan $ 14 miliar di seluruh Australia dan Selandia Baru, terutama dalam real estat komersial dan industri.

Ini memiliki tim sekitar 30 orang yang dipekerjakan secara lokal.

Blackstone bukanlah hal baru dalam akuisisi kasino

Reksa dana ekuitas swasta mengambil investasi dari individu kaya atau pengelola dana lain untuk membeli bisnis yang tertekan atau aset yang didiskon dengan harga murah.

Mereka kemudian biasanya membalikkan bisnis dan menjualnya kembali atau membaginya dan menjual aset paling berharga untuk mendapatkan keuntungan.

Blackstone melihat peluang dalam mengakuisisi aset properti Crown dan kemungkinan telah mempertimbangkan risiko regulasi yang diketahuinya sejauh ini.

Namun tawaran tersebut pada tahap ini hanya bersifat indikatif dan tidak mengikat.

Ini berarti tunduk pada sejumlah ketentuan, termasuk memastikan kasino dianggap layak dan layak untuk memegang lisensi kasino di Sydney, Melbourne, dan Perth.

Juga perlu ada rekomendasi dengan suara bulat dari dewan direksi Crown dan komitmen dari semua direktur Crown untuk memberikan suara mendukung proposition tersebut, serta persetujuan dari komite investasi Blackstone.

Nigel Morrison ditunjuk sebagai dewan direksi Crown Resorts

skycity entertainment 3 eksekutif baru

Mantan CEO SkyCity Entertainment Group Nigel Morrison telah ditunjuk sebagai dewan direksi Crown Resorts.

Inside Asian Gaming melaporkan bahwa pengangkatan Morrison adalah yang pertama sejak Laporan Bergin yang memberatkan dijatuhkan Februari lalu.

Menurut sebuah pengumuman, Morrison telah menerima semua persetujuan peraturan yang diperlukan untuk bergabung dengan dewan direksi Crown sebagai direktur non-eksekutif, efektif segera, setelah pengangkatan pertama kali diumumkan Januari lalu.

Lebih banyak janji diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, setelah kepergian lima mantan direktur Crown, sebagai tanggapan atas rekomendasi yang terkandung dalam laporan Bergin dan temuan oleh Otoritas Minuman Keras dan Permainan Independen New South Wales bahwa Crown tidak layak untuk memegang lisensi kasino negara. .

Guy Jalland, Michael Johnston, Andrew Demetriou, Harold Mitchell dan John Poynton, ditambah CEO Ken Barton dan Penasihat Umum Mary Manos semuanya telah mengundurkan diri sejak laporan itu dipublikasikan.

Mr Morrison dipandang sebagai penunjukan kunci untuk dewan Crown, yang telah dituduh di masa lalu tidak memiliki pengalaman operasi kasino yang nyata.

Paling dikenal sebagai kepala eksekutif SkyCity dari 2008 hingga 2016, ia juga menjabat sebagai Kepala Staf Keuangan Grup Galaxy Entertainment Group di Makau, kepala eksekutif Grup Federal, yang memiliki dan mengoperasikan kasino Wrest Point Tasmania dan sebelumnya sebagai kepala operasi di Crown Melbourne.

Ketua Independent Liquor and Gaming Authority Philip Crawford mengatakan bahwa dia menganggap penting bagi Crown untuk menambahkan lebih banyak pengalaman bermain game ke dewan direksi.

“Ini benar-benar ada di dua level. Salah satunya adalah mengoperasikan kasino dan yang lainnya hanya sebagai perusahaan terdaftar dengan kewajiban di bawah Undang-Undang Korporasi, ”katanya.

“Mereka melakukan sebagian besar kesalahan sehingga memperbaiki hal-hal itu sampai kepuasan kita sangat penting.

“Saya berharap untuk melihat orang-orang dengan tingkat pengalaman tertentu di kasino, ditambah banyak orang dengan pengalaman dewan, pemahaman yang baik tentang Undang-Undang Korporasi dan kewajiban mereka sebagai direktur.

“Saya pikir mereka membutuhkan orang-orang berpengetahuan luas dengan pengalaman khusus seputar masalah yang kita miliki dan dalam menjalankan bisnis kasino.”

Direktur mahkota John Poynton mundur

Logo resor mahkota

Direktur utama lainnya di Crown Resorts telah mengundurkan diri, dengan pengunduran diri John Poynton yang berbasis di WA.

ABC News melaporkan pada bulan Maret bahwa Poynton telah mengundurkan diri dari dewan direksi dan sebagai ketua kasino perusahaan Burswood di Perth dengan segera.

Dalam sebuah pernyataan, Ketua Mahkota Helen Coonan mengatakan keputusan itu “tepat” setelah kekhawatiran oleh regulator perjudian New South Wales tentang persepsi kurangnya kebebasan Poynton dari hubungan masa lalu dengan pemegang saham mayoritas James Packer.

“John telah setuju untuk mengundurkan diri demi kepentingan terbaik Crown dan pemegang saham kami, meskipun tidak ada temuan yang merugikan dari Komisaris dalam penyelidikan ILGA sehubungan dengan kesesuaian, integritas atau kinerjanya,” kata Coonan.

“Atas nama dewan, saya berterima kasih kepada John atas kontribusinya kepada Crown selama bertahun-tahun.”

Mr Poynton adalah direktur mahkota kelima yang mengundurkan diri dari dewan perusahaan setelah rilis laporan Bergin bulan lalu.

Penyelidikan NSW menemukan Crown Resorts tidak cocok untuk memegang lisensi kasino karena tata kelola yang buruk.

Laporan tersebut memberikan 19 rekomendasi, termasuk mengusulkan beberapa perubahan legislatif yang ditujukan secara khusus untuk menangani aktivitas pencucian uang yang ditemukan di Crown Casino Perth dan operasi perusahaan di Melbourne.

Peraturan permainan WA baru-baru ini merekomendasikan pemerintah McGowan untuk melakukan penyelidikan independen terhadap kesesuaian Crown untuk memegang satu-satunya lisensi kasino di negara bagian itu.

Menteri Balap dan Permainan Paul Papalia mengatakan dia akan bergerak cepat untuk menetapkan penyelidikan, yang akan diberi waktu empat bulan untuk menyelidiki,

Mr Poynton mengatakan dia memutuskan untuk mengundurkan diri demi kepentingan terbaik Crown dan pemegang sahamnya, meskipun penyelidikan Bergin tidak membuat temuan yang bertentangan dengan integritas atau kinerjanya di dewan Crown.

“Dengan nasihat dari Independent Liquor and Gaming Authority tentang persepsi tentang kemandirian saya yang timbul dari hubungan saya di masa lalu dengan James Packer dan CPH, saya yakin mengundurkan diri adalah hal yang benar untuk dilakukan,” katanya.

Dia juga mengatakan penyelidikan mencatat komitmen dan kontribusinya akan menjadi bagian integral dari kesuksesan masa depan Crown.

Mr Poynton mendoakan yang terbaik untuk Crown di saat yang penuh tantangan ini.

James Packer mengajak Moelis untuk menjaga kepentingan Crown Resorts

Resor Crown

Moelis Australia telah dilibatkan oleh Konsolidasi Press Holdings James Packer untuk menjaga kepentingannya di Crown Resorts.

Australian Financial Review melaporkan bahwa dapat dipahami bahwa CPH telah mengamanatkan Moelis untuk menilai secara independen apa yang harus dilakukan dengan kepemilikan saham Crown Resorts grup tersebut, mengingat penawaran indikatif saham senilai $ 11,85 dari Blackstone, sebuah grup ekuitas swasta yang telah memegang 10 persen saham. di Crown.

CPH Packer adalah pemegang saham terbesar Crown Resorts, dengan 37 persen saham, senilai $ two,95 miliar dengan $ 11,85 each saham.

Ini adalah pertunjukan besar untuk Moelis, yang terakhir terlihat di Crown Resorts ketika orang tuanya yang berkebangsaan Amerika bekerja untuk pelamar Wynn Resorts dengan tawaran pengambilalihan pada tahun 2019.

Pertunjukan tersebut memastikan Moelis akan mendapatkan kursi barisan depan untuk situasi Crown yang sedang berlangsung.

Morgan Stanley dan Clayton Utz berada di pojok Blackstone, sedangkan UBS dan Allen bekerja untuk Crown.

Pilihan CPH termasuk berurusan langsung dengan Blackstone untuk mencoba membuat kesepakatan, menggunakan sahamnya untuk mencoba memikat calon pelamar lain atau mengikuti petunjuk dewan Crown.

Blackstone melakukan penawaran indikatif sebesar $ 11,85 a saham dua minggu lalu.

Tawaran itu datang karena Crown adalah subjek komisi kerajaan di Australia Barat dan Victoria setelah penyelidikan NSW menemukan bahwa raksasa kasino itu tidak layak untuk memegang lisensi.

Saham Crown diperdagangkan pada $ 11,82 pada Selasa sore.

Penjualan Crown Resort dapat menyebabkan kerusakan aset

Resor Mahkota James Packer baru-baru ini dimainkan ketika perusahaan ekuitas swasta terbesar di dunia mengajukan tawaran untuk perusahaan perjudian yang diperangi.

The Sydney Morning Herald melaporkan pada bulan Maret bahwa sementara tawaran tunai Blackstone pada $ 11,85, menilai perusahaan pada $ 8 miliar secara luas dipandang sebagai oportunistik, hal itu telah memungkinkan perhatian untuk menghidupkan nilai Crown jika dipecah.

Jika aset Crown, kasino di Melbourne, Sydney dan Perth, ditarik terpisah dan dilelang kepada penawar tertinggi, maka nilai calon pelamar tidak hanya terletak pada aset resort dan resor senilai $ 5 miliar, tetapi juga lisensi perjudiannya.

Biasanya, lisensi permainan kasino dan aset properti ditautkan, tetapi dapat dijual secara terpisah.

Di neracanya, Crown menilai lisensi itu $ 1 miliar, tetapi itu sebelum pandemi virus korona dan temuan yang memberatkan dari penyelidikan New South Wales Bergin.

Penyelidikan, yang merilis laporannya pada Februari, menemukan kasino Crown’s Melbourne dan Perth telah disusupi oleh kelompok kejahatan terorganisir dan digunakan untuk mencuci uang, membenarkan penyelidikan oleh jurnalis The Sydney Morning Herald Nick McKenzie.

Penyelidikan Bergin menemukan Crown tidak layak untuk mengoperasikan lisensi Sydney-nya, dan lantai kasino yang akan dibuka pada 2021 tetap ditutup.

Komisi kerajaan yang meninjau lisensi Crown di Victoria dan Australia Barat sedang berlangsung.

Perkembangan tersebut telah menimbulkan pertanyaan tentang nilai lisensi Crown dan menjelaskan tawaran bola rendah dari Blackstone.

Nilai lisensi Crown juga terkena rekomendasi dalam laporan Bergin untuk melarang operator junket, beberapa di antaranya ditemukan memiliki kaitan dengan kejahatan terorganisir.

Model bisnis Crown Sydney, khususnya, sangat bergantung pada pendapatan dari pariwisata internasional dan operator barang rongsokan yang menghasilkan pendapatan tinggi.

Lisensi Crown’s Sydney tidak mengizinkannya memiliki mesin poker, tidak seperti saingannya Star Entertainment, yang memegang lisensi kasino Sydney lainnya.

Ada spekulasi bahwa Star, yang lebih kecil dari dua perusahaan kasino, bisa menjadi penawar yang mungkin untuk Crown.

Lisensi Crown Resorts Sydney dapat dikembalikan pada tahun 2021

menara resor mahkota sydney australia

Bloomberg melaporkan bahwa ada prospek yang realistis bahwa lisensi kasino Crown Resorts akan dipulihkan pada paruh kedua tahun 2021.

Ketua Independent Liquor and Gaming Authority Philip Crawford mengatakan “prospek realistis” bahwa pengawas akan memutuskan pada paruh kedua tahun 2021 bahwa Crown sekali lagi cocok untuk menjalankan resor game Sydney senilai A $ 2,2 miliar.

Crown pertama-tama harus “mendapatkan strukturnya” dan sudah membuat kemajuan yang signifikan, kata Crawford.

Komentarnya pertama kali dilaporkan oleh The Australian dan dikonfirmasi oleh ILGA.

Crown dinyatakan tidak layak untuk menjalankan kasino baru di Sydney pada bulan Februari setelah laporan yang ditugaskan oleh regulator mengungkap kegagalan manajemen, tata kelola, dan budaya yang meluas.

Chief executive officer Ken Barton dan lima direktur lainnya telah berhenti, dan Crown telah berkomitmen untuk “perubahan akar dan cabang”.

Rehabilitasi resmi Crown sebelum akhir 2021, lebih awal dari perkiraan beberapa analis, akan menjadi keuntungan potensial bagi Blackstone Group, perusahaan ekuitas swasta AS yang mencoba membeli Crown seharga A $ 8,02 miliar.

Crown mengatakan pada akhir Maret sedang menilai proposal Blackstone, karena perusahaan Australia masih menghadapi pertanyaan resmi mengenai kesesuaiannya untuk menjalankan kasino di Melbourne dan Perth.

Mr Crawford mengatakan penilaian kejujuran ILGA dari Blackstone sebagai calon pemilik baru Crown akan diperpanjang “hingga paruh kedua” tahun ini.

“Ini proses yang cukup melelahkan,” katanya.

Komentar tersebut dilaporkan dalam Australian Financial Review dan juga dikonfirmasi oleh ILGA.

Kartu judi NSW didukung oleh penyelidikan Bergin

Video Poker Online Australia

Sebuah laporan baru-baru ini tentang potensi kasino terbaru NSW bisa saja mengungkap masalah bagi hampir 100.000 mesin poker negara bagian dan operator mereka.

ABC melaporkan pada bulan Februari bahwa terkubur jauh di dalam lebih dari 800 halaman laporan ke dalam kesesuaian Crown Resorts untuk memegang lisensi kasino untuk kasino Barangaroo-nya, adalah temuan oleh Komisaris Patricia Bergin yang dapat menyebabkan kesedihan bagi operator mesin.

Pada Oktober 2020, menteri NSW yang bertanggung jawab atas perjudian, Victor Dominello, mengatakan dia sedang mempertimbangkan pengenalan kartu judi yang dikeluarkan pemerintah untuk semua pemain mesin poker.

Idenya adalah bahwa penjudi akan memuat kartu mereka terlebih dahulu dengan jumlah uang yang siap mereka hilangkan.

Karena kartu itu akan dikaitkan dengan ID individu, menteri berpendapat, itu tidak hanya meminimalkan kerugian bagi penjudi bermasalah tetapi juga mengurangi pencucian uang.

Dalam laporannya, Komisaris Bergin menjelaskan bahwa dia pikir proposal Mr Dominello akan membantu mengatasi salah satu masalah utama yang ingin dia tangani – pencucian uang oleh penjahat terorganisir.

“Proposal tersebut telah menjadi bahan perdebatan publik dan tidak lepas dari kontroversi,” tulisnya.

“Namun, tampaknya kegunaan yang sangat penting dari kartu untuk membantu penjudi bermasalah tidak dapat dipermasalahkan.

“Jelas juga bahwa ini akan menjadi mekanisme yang ampuh untuk membantu memerangi pencucian uang.”

Sejak publikasi laporan tersebut, Philip Crawford, ketua regulator NSW, telah mendesak pemerintah untuk mendukung kartu perjudian tersebut.

“Ini cara yang bagus untuk menopang masalah pencucian uang oleh kejahatan terorganisir,” katanya.

Mr Crawford prihatin jika fokusnya hanya pada kasino pencucian uang, praktik tersebut akan terus berkembang di tempat lain.

“Kami tidak ingin itu masuk ke pub dan klub pinggiran kota karena ini adalah industri besar.

“Anda telah melihat jumlahnya dan jumlahnya sangat besar, jadi itu adalah sesuatu yang ingin kami serang sebagai regulator.”

“Kami pikir itu sah dan kami punya menteri yang berkomitmen untuk itu. Bintang-bintang sejajar. Mari gunakan kesempatan dan momentum untuk beberapa perubahan yang sangat bagus. ”

Mantan COO Rugby Nasional Leauge bergabung dengan Crown Resorts

Resor Crown

Mantan kepala operasional Liga Rugby Nasional Nick Weeks telah bergabung dengan operator kasino Australia Crown Resorts.

The Australian Financial Review melaporkan bahwa Weeks, mantan pengacara Allens, telah bergabung dengan grup game sebagai kepala respon regulasi dan transisi.

Setelah diberhentikan pada September lalu sebagai bagian dari penggerak pemotongan biaya NRL senilai $ 80 juta, sewa Weeks datang sebagai tanggapan atas pertanyaan Bergin dari Independent Liquor and Gaming Authority pemerintah New South Wales.

Dua komisi kerajaan langsung di Victoria dan Australia Barat juga sedang berlangsung.

Komisi Kerajaan Victoria dari Crown sedang berlangsung

laporan komisi kerajaan Komisi kerajaan Victoria yang memeriksa Crown Resorts mengatakan tidak akan mentolerir penundaan dalam menghasilkan dokumen dari pihak-pihak yang terlibat.

The Guardian melaporkan mantan hakim yang menjalankan komisi kerajaan, Ray Finkelstein, mengatakan dia bermaksud untuk memenuhi jangka waktu ketat yang ditetapkan oleh perdana menteri, Daniel Andrews, dan menghasilkan laporannya pada 1 Agustus.

“Penundaan tidak akan ditoleransi,” kata Finkelstein pada sidang pembukaan kerja komisi secara resmi Rabu pagi lalu.

Dia mengatakan bahwa selain melihat pencucian uang masa lalu dan tautan kriminal di kasino Crown’s Melbourne, yang telah ditemukan oleh penyelidikan di NSW, komisinya akan melihat masalah lain termasuk apakah pencucian uang berlanjut di kasino dan bagaimana perusahaan menangani masalah judi.

Finkelstein mengatakan dia menulis kepada Crown menanyakan apakah mereka menerima temuan dari penyelidikan NSW, yang dijalankan oleh mantan hakim Mahkamah Agung Patricia Bergin.

“Tanggapan Crown agak samar-samar,” katanya.

Perusahaan menerima bahwa itu bukan rekanan yang cocok untuk menjalankan kasino baru di Barangaroo di Sydney tetapi tidak menerima “kelicikan atau kesengajaan dari perilaku yang bersangkutan,” kata Finkelstein.

Dia mengatakan Crown mengatakan sekarang cocok untuk menjalankan kasino Melbourne karena “program reformasi substansial”.

“Hasil dari penyelidikan ini mungkin sangat bergantung pada efektivitas program ini,” katanya.

Dia mengatakan dia menulis surat kedua kepada Crown menanyakan “secara sederhana” apakah itu telah melanggar salah satu kewajibannya di bawah hukum Victoria atau kontraknya dengan pemerintah negara bagian untuk menjalankan kasino Melbourne.

Tanggapan belum diterima, katanya.

Komisi kerajaan, yang memiliki anggaran $ 10 juta, dipanggil setelah Bergin menemukan bahwa Crown tidak layak untuk memegang lisensi untuk menjalankan kompleks kasino baru di Barangaroo, di pelabuhan Sydney.

Komisi kerajaan serupa juga sedang dilakukan di Australia Barat.

Crown Perth menguraikan rencana komisi kerajaan

menulis rencana komisi kerajaanKerangka acuan telah dikeluarkan oleh pemerintah Australia Barat untuk komisi kerajaan Resor Mahkota.

Asgam melaporkan bahwa komisi kerajaan akan menjajaki kesesuaian perusahaan untuk memegang lisensi permainan kasino untuk Crown Perth dan kecukupan kerangka peraturan negara bagian.

Diumumkan pada bulan tersebut, komisi kerajaan menanggapi pertanyaan New South Wales sendiri, yang merekomendasikan Crown Resorts dianggap tidak sesuai untuk memegang lisensi kasino di Sydney karena pencucian uang dan hubungan kejahatan terorganisir.

Laporan tersebut dirilis pada 9 Februari, dengan Independent Liquor and Gaming Authority menyetujui laporan tersebut.

Menurut kerangka acuan WA, komisi kerajaan akan diminta untuk melaporkan dan menanyakan kesesuaian Crown Resorts dan anak perusahaan lokalnya untuk terus memegang lisensi untuk Crown Perth dan jika ditemukan tidak sesuai, tindakan apa yang diperlukan untuk membuatnya sesuai .

Ini juga akan diperlukan untuk melihat apakah kerangka peraturan saat ini cukup siap “untuk mengatasi risiko strategis yang ada dan muncul yang diidentifikasi dalam Laporan Bergin, atau sebaliknya oleh penyelidikan ini, termasuk dalam kaitannya dengan operasi sampah, pencucian uang, uang tunai dan transaksi elektronik dan risiko infiltrasi oleh elemen kriminal ke dalam operasi kasino. “

Aspek peraturan dari penyelidikan akan mencakup mengidentifikasi dan menangani setiap konflik kepentingan aktual atau yang dipersepsikan oleh petugas yang terlibat dalam peraturan kasino WA, dan menyarankan bagaimana kerangka peraturan dapat ditingkatkan untuk mengatasi setiap area yang menjadi perhatian atau kelemahan.

Page 1 of 3

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén